Begadang jangan begadang

Bagaimana bisa saya begadang,


Bangun tahajud maksimal jam 4 pagi, itupun sudah auto bangun.
Lanjut subuhan. Setelah subuhan, ngaji, jika bocah ga bangun.
Bisa ke masjid, sukur. Karena emaknya udah pulang (koas).
Jika belum, ya subuhan di rumah.Kalo bocil bangun, momong.
Nemenin sambil dengerin murotal.Sampai bude nya dateng. Jam 8 pagi.
Antara itu ntah nyiapin makanan (baca:masak) atau beli (grab/gofood)
Jam 8 beres-beres, Duha, lalu cabut ke markas Jetorbit.
Jam 12 balik, cek makan siang bocil. Makan.
Balik lagi ke markas setelahnya. Ba’da ashar balik.
Nawarin bocil. “Kamu mau jalan-jalan ga?” Biasanya langsung mengiyakan. Cabutlah kita liat “teta” alias sepur.
Jam 5 sore waktunya pergantian shift. Dari bude nya yang momong bocil 2 ke saya.
Jam 5.30 siap-siap sholat maghrib sambil tetep momong.Ga ke masjid? maunya gitu.
Rumah cuma 10 langkah ke masjid. Tapi bocil 6 bulan + 3 tahun tidak mudah bawa mereka.Momong sampai emak nya dateng. Dari koas. Kadang jam 12 malam. Kadang sampai besoknya.


Alhamdulillah. Ga ada waktu begadang.

Koas itu 2 tahun. Full.
Wajib datang. Tidak datang 1x pun kena konsekuensinya.
Prolong, alias penambawah waktu koas. Duh.

Leave a comment